JUMLAH PENDERITA MENURUN, BANYUWANGI TETAP WASPADA DBD

BANYUWANGI – Selain penyebaran virus corona, Demam Berdarah Dengue (DBD) juga menjadi ancaman bagi masyarakat. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas meminta masyarakat untuk juga waspada terhadap penyakit ini, salah satunya lewat pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

“Dinas Kesehatan Banyuwangi sudah melakukan gerakan serentak PSN di seluruh wilayah bersama dengan masyarakat untuk membersihkan lingkungan. Kepedulian akan lingkungan sehat ini kunci dari pencegahan,” kata Anas.

Anas juga mengunjungi pasien penderita Demam Berdarah yang tengah dirawat di rumah sakit umum daerah (RSUD) Blambangan.

Anas menyebut, gerakan PSN ini dilakukan dengan gerakan 3M yaitu, menutup, menguras, dan mengubur. Selain itu, juga membangun hidup bersih dan sehat.

“Antara lain dengan gerakan 3 M, menguras tempat tempat air, menutup tempat penampungan air, kemudian mengubur barang bekas. Termasuk juga kemungkinan adanya sarang-sarang nyamuk dimana-mana, kemudian juga membangun hidup bersih,” kata Anas.

Dinas Kesehatan (Dinkes) Banyuwangi telah mencatat mulai Januari hingga bulan Maret ini ada sekitar 39 orang terkena penyakit demam berdarah dengue (DBD). Sementara periode yang sama pad tahun 2019, tercatat 71 orang.

“Jumlah penderita DBD masih lebih rendah dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu. Tapi kita tetap tingkatkan kewaspadaan,” terang Kepala Dinas Kesehatan Banyuwangi, dr. Wiji Lestariono

Disampaikan dia, hingga saat ini sejakĀ  Januari hingga Maret yang meninggal akibat DBD di Banyuwangi mencapai 2 orang. Untuk itu, pihaknya meminta warga Banyuwangi mewaspadai demam berdarah tahun ini.

“DBD ini penyebaranya cukup melalui nyamuk aedes aegypti. Langkah pencegahannya ya masyarakat harus melakukan gerakan pemberantasan sarang nyamuk,” kata dr. Rio, sapaan akrabnya.

Ditambahkannya, seluruh kecamatan di Banyuwangi masuk daerah rawan atau endemis demam berdarah. Karena kasus DBD masih ditemukan hampir diseluruh wilayah di Banyuwangi.

Sehingga untuk menekan angka penyebaran DBD tersebut, pihaknya telah menerjunkan kader juru pemantau jentik nyamuk atau jumantik di setiapĀ  puskesmas.

“Jumantik ini ditugaskan untuk memantau jentik nyamuk di setiap lingkungan dan rumah warga. Tahun ini dinkes juga melakukan upaya lebih serius untuk membersihkan lingkungan dengan segera melakukan pengecekan jika terjadi indikasi terkait dengan demam berdarah termasuk juga untuk jemput bola bagi warga yang terindikasi,” pungkasnya. (banyuwangikab).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Releated

Pemkab Banyuwangi Akan membuat Kawasan Hortikultura Organik di dukung Bank Indonesia

BANYUWANGI – Sektor pertanian menjadi salah satu andalan Banyuwangi. Bahkan pertanian merupakan penyumbang terbesar Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yakni 30 persen. Untuk semakin memperkuat sektor tersebut, Bank Indonesia (BI) bersama Pemkab Banyuwangi bakal mengembangkan kawasan pertanian hortikultura organik. Kepala Perwakilan BI Jember Hestu Wibowo mengatakan, Banyuwangi bisa mengembangkan satu wilayah yang khusus mengembangkan pertanian […]

Bupati dan Wabup Banyuwangi Ikuti Peringatan Harkitnas Virtual

BANYUWANGI – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani dan Wakil Bupati Sugirah mengikuti Upacara Bendera Peringatan Hari Kebangkitan Nasional ke 113 secara virtual dari Banyuwangi, Kamis pagi (20/5/2021). Kasdim 0825/Banyuwangi Mayor Inf Herawady Karnawan, Palaksa Lanal Banyuwangi Mayor Laut (T) Hari Handoko, Wakapolresta Banyuwangi AKBP Kusumo Wahyu Bintoro, SH, SIK, Ketua Pengadilan Negeri Banyuwangi Nova Flory Bunda, […]